Pages

Thursday, June 15, 2017

TAZKIRAH RAMADHAN 1438 (SIRI2)



Ramadhan:  Zikrullah menenangkan hati

Hiruk pikuk dunia tergendang dengan bermacam macam isu dan karenah.Seluruh pelusuk dunia dihunjam permasalahan demi permasalahan dengan ragam manunia mengurus hidup mereka dari siang sehingga menjengah malam. Perkara sekecil kuman sehinggalah sebesar cakrawala menbuatkan manusia tidak aman dan kenyang dengan kebahagiaan. Dalam negara heboh isu keluarga ,saham,akhlak,social,kuasa dan segala galanya begitulah di gelanggang antarabangsa isu rampas,sekat,boikot penindasan yang kuat atas yang lemah tiada kesudahannya. Segalanya menambanh runsing dan sesak di dada.

Allah swt menjadikan hambanya dengan dibekalkan jalan penyelesaian dan ubat penenang di kala berhadapan dengan segala macam malapetaka. Ramadhan yang datang setahun sekali mengajar dan mentarbiah kita untuk menggunapakai kurikulum Allah swt menghadapi kemelut jiwa ketika dihunjam aneka permasalahan dunia dan kehidupan.

Allah swt mendidik hati kita supaya membudayakan serta menjadikan zikrullah sebagai mekanisma membina kekuatan dan ketenangan hati. FirmanNya 

ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ وَتَطۡمَئِنُّ قُلُوبُهُم بِذِكۡرِ ٱللَّهِۗ أَلَا بِذِكۡرِ ٱللَّهِ تَطۡمَئِنُّ ٱلۡقُلُوبُ ٢٨
Maksudnya:

“(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan "zikrullah". Ketahuilah dengan "zikrullah" itu, tenang tenteramlah hati manusia”

Ar Raad : 28

Orang yang beriman sentiasa mengingati Allah swt dan sedar sekiranya mereka terputus dari mengingati Allah akan terjarak dari rahmatnya dan mengundang celaka dan mala petaka. Mereka mungkin celik di dunia mata zahir mereka tetapi di akhirat nanti akan dibangkitkan dengan keadaan buta dan dilupai oleh Allah swt lantaran tidak peduli terhadap hubungan dengan Rabb pencipta mereka ketika di dunia. Firman Allah swt:

وَمَنۡ أَعۡرَضَ عَن ذِكۡرِي فَإِنَّ لَهُۥ مَعِيشَةٗ ضَنكٗا وَنَحۡشُرُهُۥ يَوۡمَ ٱلۡقِيَٰمَةِ أَعۡمَىٰ ١٢٤  قَالَ رَبِّ لِمَ حَشَرۡتَنِيٓ أَعۡمَىٰ وَقَدۡ كُنتُ بَصِيرٗا ١٢٥ قَالَ كَذَٰلِكَ أَتَتۡكَ ءَايَٰتُنَا فَنَسِيتَهَاۖ وَكَذَٰلِكَ ٱلۡيَوۡمَ تُنسَىٰ ١٢٦ 

Maksudnya:

Dan sesiapa yang berpaling ingkar dari ingatan dan petunjukKu, maka sesungguhnya adalah baginya kehidupan yang sempit dan Kami akan himpunkan dia pada hari kiamat dalam keadaan buta.Dia berkata: Wahai Tuhanku, mengapa Engkau himpunkan daku dalam keadaan buta, padahal aku dahulu melihat?Allah berfirman: Demikianlah keadaannya! Telah datang ayat-ayat keterangan Kami kepadamu, lalu engkau melupakan serta meninggalkannya dan demikianlah engkau pada hari ini dilupakan serta ditinggalkan.

Thahaa :124-126

Orang mukmin yang sedar menjadikan zikrullah peneman dalam kehidupan mereka dalam keadaan apa sekalipun. Mereka akan berasa satu kerugian besar jika waktu waktu kehiduan mereka tidak dipenuhi dengan Zikrullah.Zikrullah merembeskan semangat keberanian dalam diri seseorang, kecekalan dan semangat perjuangan yang tinggi dan sentiasa merasakan Allah swt bersama samanya. Lantas tiadalah gundah gulana melalui kehidupan dan rencah dunia bagai musafir ketiadaan arah panduan dan hala tuju sebaliknya akan sentiasa terpandu kepada kejayaan dan kegemilangan menuju mercu.

Mereka yang terpimpin dengan zikrullah akan mampu mendepani cabaran dan rintangan dengan hati dan jiwa yang tabah percaya kepada kemampuan diri yang disaluti keimanan yang tinggi kepada Allah swt. Syaitan syaitan jin dan syaitan manusia akan manjauh dan luput dari terus mengganggu dan menggigit istiqomah mereka. Nafsu akan terperosok jauh dari mengganggu kejernihan hati apabila zikrullah membasahi lembar lembar hari yang dilalui. Ingatlah firman Allah swt sebagai peringatan;

أَفَمَن شَرَحَ ٱللَّهُ صَدۡرَهُۥ لِلۡإِسۡلَٰمِ فَهُوَ عَلَىٰ نُورٖ مِّن رَّبِّهِۦۚ فَوَيۡلٞ لِّلۡقَٰسِيَةِ قُلُوبُهُم مِّن ذِكۡرِ ٱللَّهِۚ أُوْلَٰٓئِكَ فِي ضَلَٰلٖ مُّبِينٍ ٢٢
Maksudnya:

“Jika demikian, adakah orang yang telah dilapangkan Allah dadanya untuk menerima Islam, lalu dia tetap berada dalam cahaya (hidayat petunjuk) dari Tuhannya, (sama seperti orang yang tertutup mata hatinya dengan selaput kederhakaan)? Maka kecelakaan besarlah bagi orang-orang yang keras membatu hatinya daripada menerima peringatan yang diberi oleh Allah. Mereka yang demikian keadaannya, adalah dalam kesesatan yang nyata.”

Az zumar :22

Penekanan Rasullul saw terhadap zikrullah tidak kita sangkalkan lagi. Baginda mengingatkan umatnya  kedudukan yang tinggi terhadap zikrullah. Bekalan yang ampuh bagi mereka yang mengenali Tuhannya. Sabda rasullullah dalam memotivasikan kita supaya sentiasa mengingati Allah swt  menerusi sabdanya:

عَنْ أَبِيْ مَالِكْ الْحَارِثِي ابْنِ عَاصِمْ اْلأَشْعَرِي رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : الطُّهُوْرُ شَطْرُ اْلإِيْمَانِ، وَالْحَمْدُ للهِ تَمْلأُ الْمِيْزَانِ، وَسُبْحَانَ اللهِ وَالْحَمْدُ للهِ تَمْلأُ – أَوْ تَمْلآنِ مَا بَيْنَ السَّمَاءِ وَاْلأَرْضِ، وَالصَّلاَةُ نُوْرٌ، وَالصَّدَقَةُ بُرْهَانٌ، وَالْقُرْآنُ حُجَّةٌ لَكَ أَوْ عَلَيْكَ . كُلُّ النَّاسِ يَغْدُو فَباَئِعٌ نَفْسَهُ فَمُعْتِقُهَا أَوْ مُوْبِقُهَا

[رواه مسلم]

Maksudnya
Dari Abu Malik Al Harits bin ‘Ashim Al Asy’ari radhiyallahu’anhu, dia berkata, Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam bersabda, “Kesucian adalah separuh keimanan, Alhamdulillah memenuhi timbangan, Subhanallah dan Alhamdulillah memenuhi ruang antara langit dan bumi, shalat adalah cahaya, sedekah adalah bukti nyata, kesabaran meruapakan sinar. Al Qur’an bisa sebagai pembela bagimu, bisa pula sebagai bumerang bagimu. Setiap pagi manusia dapat menjual dirinya, apakah ia akan memerdekakan dirinya atau akan membinasakannya.”

 (HR. Muslim)

Semoga kita tidak jemu dengan zikrullah terutama ketika Ramadhan sedang mendakap jiwa kita dengan penuh kelembutan dan kesantunan. Semoga lantunan zikrullah akan meranapkan amarah,kesombongan dan tinggi diri.  Bertelekulah hati di tanah taqwa dari keinsafan usapan zikrullah.Semoga pesanan Ibn Qayyim dalam kitabnya “al wabil al sayyib” tentang beberapa kelebihan zikrullah dapat memotivasikan kita hidup dengan zikrullah, antaranya:

a)  Zikrullah menghalau syaitan yang suka mengganggu dan zikrullah membawa kepada kegembiraan.
b)      Menguatkan hati dan menyerikan muka serta memurahkan rezki
c)      Menggugurkan dosa dan menghapuskan karat pada hati
d)      Menurunkan Rahmat dan ketenangan
e)      Mendatangkan Pahala berterusan

Akhukum Fil Islam
Sejahtera Bersama Islam
ABD WAHID ZAINOL ABIDIN
LTPKHL

Wednesday, June 14, 2017

TAZKIRAH RAMADHAN 1438



Tarbiah Ramadhan Sucikan hati

Alhamdulillah 1438 mempertemukan lagi kita dengan Ramadhan dan 2/3 Ramadhan telah beransur meninggalkan kita. Bilah bilah akhir 10 Ramadhan masa yang amat berharga dan bernilai buat pencinta anugerah ubudiah daripada Tuhannya.Menilai masa yang tersisa sebagai peluang keemasan yang tidak boleh dibairkan berlalu sia sia. Lantas ingatkah kita pada lantuhan FirmanNya yang bermaksud:

'Demi Masa!Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian;Melainkan mereka yang beriman dan beramal Soleh, Yang berpesan dengan kebenaran dan berpesan dengan kesabaran”    Al Asr:  1-3.

Ramai di kalangan kita telah melalui Ramadhan bukan sahaja tahun ini bahkan tahun tahun sebelumnya,apabila di tanya dengan apa kita isi Ramadhan yang bertandang setahun sekali ini. Lantas  kedengaran jawapan bersahaja dan setengahnya tidak berasa lansung istimewa Ramadhan yang bertamu. Bulan  ini bulan tarbiah untuk mendidik jiwa menjadi hamba yang taqarrub lantas kurikulumAllah swt perlu diterima pakai agar bereti permukiman kita di madrasah Ramadhan kurniaan Allah swt ini.

Rasululluh saw mengingatkan kita dalam sebuah hadith tentang himpunan amal kebajikan yang perlu ditekuni oleh si hamba. Sabda Baginda yang bermaksud:

Dari Abu Malik Ash'ary katanya :"Bersabda Rasulullah s.a.w. :

"Kebersihan itu sebahagian daripada iman,membaca Alhamdulillah memenuhi timbangan membaca Subhanallah dan Alhamdulillah pahalanya sebesar langit dan bumiSolat itu cahaya. Sedekah itu bukti.Kesabaran itu adalah pencahayaanQuran itu akan menjadi kawan (hujjah) atau lawanmuManusia itu bekerja untuk keselamatan dirinya atau kecelakaannya"

Hadis sahih riwayat Muslim

Kebersihan itu sebahagian daripada iman

Kita sejak di bangku sekolah lagi telah diasuh dengan budaya bersih dan suci .Ilmu feqh yang pertama diajari kepada kita ialah perihal taharah atau beruci. Bersuci terlalu signifiken dengan kehidupan seorang muslim kerana menjadi prasyarat untuk ibadah khusus seperti solah menjadi sah.

Cara bersuci seperti basuh,samak,mandi,wuduk dan tayamum adalah kaedah untuk mempastikan anggota tertentu bersih dan suci. Ganjaran bersuci juga terlalu besar di sisi Allah swt yang tidak setanding dengan pembelian makhluk di muka bumi ini.Bayangkanlah jika hari hari Ramadhan ini dapat kita lalui dengan keadaan sentia berwuduk bukankah besar ganjarannya?

Sabda rasullullah saw:

Dari Umar bin Khaththab radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

Tidaklah salah seorang di antara kalian berwudhu dan menyempurnakan wudhunya, kemudian mengucapkan, ‘Asyhadu an laa ilaaha illallah wahdahu laa syariika lahu, wa asyhadu anna Muhammadan ‘abduhu wa rasuluhu’ [Aku bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang berhak disembah selain Allah semata, tidak ada sekutu bagi-Nya. Dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba dan utusan Allah.] kecuali Allah akan bukakan untuknya delapan pintu langit yang bisa dia masuki dari pintu mana saja.”

HR. Muslim

Kalaulah kebersihan dan kesucian anggota yang tidak menjadi tempat jatuh pandangan Allah begitu bersar ganjaran, bagaimana pula ganjaran dan keutamaannya berbanding hati yang menjadi pandangan Allah. Justeru kebersihan dan kesucian hati lebih utama dibersihkan dan disucikan.

Sabda rasullullah saw yang bermaksud:

“Diriwayatkan dari Abu Hurairah Abdirrahman bin Syahrin radhiyallahu ‘anhu, ‘Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda, ‘Sesungguhnya Allah tidak melihat kepada tubuh kalian dan tidak pula kepada rupa kalian, tetapi Dia melihat kepada hati kalian.”  

(Diriwalatkan Muslim)

Kehadiran Ramadhan sebagai lapangan dan madrasah tarbiah adalah medan terbaik untuk membersihkan dan mensucikan hati. Allah merencanakan puasa dan Ramadhan sebagai kurikulum dari langit untuk mentarbiah manusia khususnya muslim membersihkan dan mensucikan hati.

Marilah menghayati saat kita sedang berpuasa apakah  kita telah memenuhi tuntutan “tahan” yang terdapat dalam tuntutan puasa itu? Apakah menahan diri dari makan dan minum sahaja?Tentulah jauh dari itu, ada mata perlu menahan panahannya dari memandangn perkara terlarang, ada lidah tahanlah menutur kalimah keji dan dusta, ada telinga hindarlah mendengan kalam dan bicara serta irama yang mengundang dosa, ada tangan usahlah perguna untuk kemaksiatan dan tahanlah kaki dari melangkah ke medah dosa. Semua usaha tahan itu akan menatijahkan hati yang bersih dan suci.
Semoga Ramadhan Berjaya mertarbiah hati kita
Sejahtera Bersama Islam

ABD WAHID ZAINOL ABIDIN
LTPKHL

Wednesday, June 22, 2016

TAZKIRAH RAMADHAN 1437: SIRI 2




RAMADHAN : MENGINGATI PENURUNAN AL QURAN

Hari ini Ramadhan menginjak hari ke 17 dan di Malaysia hari ini secara umumnya diraikan hari “Nuzul Quran” walaupun di sana pendapat menyatakan Nuzul Quran berlaku pada 24 Ramadhan. Namun bukan itu yang ingin di perbahaskan dan yang lebih utama mengambil dan menerima pakai Al Quran sebagai dustur kehidupan tanpa berbelah bagi.

Allah swt menyatakan dalam firmanNya berkaitan penurunan AL Quran pada bulan Ramadhan menerusi Surah AL Baqarah Yang bermaksud:
"(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Qur´an sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang batil)."
Al Baqarah : ayat 185

AL Quran mukjizat terbesar yang dikurniakan Allah kepada Baginda Rasullullah saw tiada tolok bandingnya. Sebagai Umat Muhammad saw kita wajib bersyukur dan bersungguh sungguh memelihara mukjizat terpenting ini dengan cara menunaikan segala tuntutannya.

Penulis ingin berkongsi beberapa perkara yang dinyatakan oleh Dr Majdi Al Hilali menerusi bukunya “ Al Audah Ilal Quran Limaza wa Kaifa” (Kembali kepada Al Quran kenapa dan bagaimana?”) khusus menyentuh kenapa manusia berhajat kepada Al Quran.

Pertama: Manusia berhajat kepada Al Quran untuk mencapai hakikat Rabbaniah. Rabbaniah ialah hampir kepada Allah dan berhubung dengan hubungan yang tulus dengan Allah swt. Jalan untuk memiliki hakikat Rabbaniah ( Manusia berada pada posisi hamba dan Allah swt pada posisi Tuhan tanpa sekutu bagiNya) memerlukan makrifah kepada Allah swt. Kesan makrifah kepada Allah akan menjelmakan dalam diri manusia  kehambaan di hatinya sama ada pada sudut kecintaan, ketakutan pengharapan , tawakkal, penyerahan dan keikhlasan.

Semua perkara ini, jalan mudah untuk memilikinya ialah menerusi Al Quran. Al Quran adalah sumber paling Afdhal untuk mengenali hakikat rabbaniah dan nilaian kehambaan manusia terhadap Tuhannya.

Firman Allah swt yang bermaksud:
Hendaklah kamu menjadi orang-orang Rabbaniyin (yang hanya menyembah Allah Taala dengan ilmu dan amal yang sempurna), kerana kamu sentiasa mengajarkan isi Kitab Allah itu dan kerana kamu selalu mempelajarinya.”

Ali Imran ; Ayat 79

Ke Dua: Manusia berhajat kepada Al Quran untuk mencapai hakikat Bahagia. Kebahagian ialah ketenangan jiwa, tenteram, damai berdepan permasalahan, tidak memikirkan perkara yang lampau sehingga mengundang kesedihan serta tidak merenung perkara mendatang sehingga mengundang keserabutan.

Ketenangan dalam pengertian ini tidak mungkin diperolehi oleh manusia menerusi mekanisma luar sebaliknya lahir dari lubuk dalaman dirinya. Manusia yang diciptakan Tuhannya, sudah pasti perjalanan dan urusan dirinya terdapat peraturan untuk mengendalikannya terkandung dalam kurikulum Allah swt. Bahkan di jamin untuk tidak terpesong jika panduan ini menjadi ikutan. Firman Allah swt yang bermaksud:

“Allah berfirman: Turunlah kamu berdua dari Syurga itu, bersama-sama, dalam keadaan setengah kamu menjadi musuh bagi setengahnya yang lain; kemudian jika datang kepada kamu petunjuk dariKu, maka sesiapa yang mengikut petunjukKu itu nescaya dia tidak akan sesat dan dia pula tidak akan menderita azab sengsara. Dan sesiapa yang berpaling ingkar dari ingatan dan petunjukKu, maka sesungguhnya adalah baginya kehidupan yang sempit dan Kami akan himpunkan dia pada hari kiamat dalam keadaan buta.”

Thaha : Ayat 123-124

Manusia yang mencari jalan bahagia dengan panduan Al Quran akan memilih taat tanpa berbelah bahagi dan tiada keraguan. Lihatlah betapa para sahabat yang diasuh dengan acuan Al Quran oleh Rasullullah saw apa sahaja perintah yang turun sama ada kepayahan dan kesuhahan yang berlawanan dengan kehandak naluri dan hati mereka  tetap dipatuhi dengan penuh tanggung jawab.
Rasullullah saw ketika mengadakan mesyuarat dengan para sahabat kanan baginda bagi meninjau persedian berhadapan musuh di Badar misalnya tiba tiba mendapat akurjanji yang luarbiasa dari Al Miqdad Bin Al Aswad R.a dengan berkata:

 “ wahai Rasulullah,teruskan apa yang telah diturunkan kepadamu oleh Allah,kami bersama,demi Allah. Kami tidak berkata kepadamu sebagaimana Bani Israil berkata kepada Nabi Musa, “Pergilah kamu bersama tuhanmu,berperanglah kamu berdua,kami mahu tinggal di sini sahaja”, tetapi kami berkata;”Pergilah kamu bersama Tuhanmu,kami pasti akan berperang bersama sama kamu berdua,maka demi tuhan yang membangkitkan kamu dengan kebenaran. Kalau engkau berjalan dengan kami ke “Birk Al Ghamad” (satu tempat yang jauh di Yaman) nescaya kami pergi bersamamu sehingga sampai walau apa pun yang terjadi”.

Inilah kesan diri yang disantuni AL Quran. Tegar menunai kepatuhan dan ketaatan awalau apa saha rintangan. Semoga dengan kedatangan Ramadhan yang memberi peluang dan ruang dampingan kita dengan Al Quran lebih akrab berbanding bulan bulan biasa akan meletakkan kita di kalangan mereka yang diselubungi tarbiah AL Quran.

ABD WAHID ZAINOL ABIDIN
Kampus Az zahrah
17 Ramadhan 1437